TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

Makna Tersirat Gelar Doktor Jenderal TNI Moeldoko Bagi Prajurit

By 17 Jan 2014 20:17Kliping
logo-tni-ad-featured-1600×900-3

16 January 2014 | 13:48, Kompas , Mungkin sepanjang TNI ini berdiri,  ini baru pertama kalinya seorang prajurit TNI aktif  yang sedang menjabat Panglima TNI saat ini, Jenderal TNI Moeldoko disela-sela kesibukannya tugasnya mampu menyelesaikan study doktoralnya dalam disertasi yang berjudul “Kebijakan dan Scenario Planning Pengelolaan Kawasan Perbatasan di Indonesia” (Studi Kasus perbatasan darat di Kalimantan), dengan prediket sangat memuaskan di FISIP UI, di Depok Rabu, 15/1/14.

Kalau kita ambil  sebuah makna tersirat dari gelar Doktor dari orang nomor satu di TNI ini, maka dapatlah kita sampaikan bahwa, tidak selamanya prajurit itu hanya cukup bermodal fisik dan otot yang kuat tapi berotak kosong alias malas mencari wawasan dengan menuntut ilmu lewat bersekolah atau kuliah di perguruan tinggi.

Kesibukan dan tantangan tugas, termasuk juga barangkali kesempatan dan biaya, banyak prajurit yang sebenarnya berpotensi untuk menjadi lebih baik, yang tidak saja hebat dibidang militer tapi juga mumpuni dalam bidang lain. Bukankah ini akan lebih baik prajurit hebat dalam bidangnya tapi juga menguasai bidang-bidang  lain yang sebenarnya kalau dipikir juga membantu tugas pokoknya sebagai prajurit.

Jangan salah,  ketika kita berbicara masalah pertahananan, itu tidak cukup hanya menyiapkan alat tempur dan prajurit. Menyiapkan pertahanan yang kuat berarti kita juga harus membahas hal-hal yang bisa berpengaruh langsung terhadap pertahanan itu sendiri.

Dalam konteks ini, Idiologi, Politik, Ekonomi, Sosial dan budaya, termasuk hankamneg, adalah point-point penting yang memberikan pengaruh terhadap pertahanan suatu bangsa. Dalam mematikan kekuatan dan hasrat berperang musuh, langkah awal dapat merusak sendi-sendi seperti yang kita sebutkan diatas, misalnya ekonominya harus dirusak, politiknya harus dibuat kacau atau budayanya dibuat tidak dicintai dengan berbagai cara dan propaganda dengan memanfaatkan kecanggihan tehnologi informasi.

Kalau sendi-sendi kekuatan bangsa sudah dirusak, kerapuhan bangsa tersebut menunggu jatuhnya dan kalaupun diserang akan mudah dikalahkan dan tidak perlu biaya perang besar karena hanya dapat dilumpuhkan dengan melumpuhkan kekauatan penopang bangsanya.

Artinya dalam hal ini, prajurit yang hebat itu tidak cukup handal hanya dalam bertempur saja, tapi juga handal dalam pemikiran, jadi gelar Doktor bagi Panglima TNI ini, dapat menjadi sinyal bagi prajurit yang lain, jangan berhenti untuk belajar, kalau memang bisa S1, S2 setelah itu S3 seperti Panglima TNI, apa salahnya, sehingga semakin banyak prajurit yang berpotensi, selamat Pak Jenderal, semoga TNI semakin lebih hebat dalam segala hal. (Zal Adri)

POS TERKAIT
Filter by
Post Page
Tips Kesehatan Kodam XVI/Patimura Puspen TNI Kodam XII/Tanjungpura Kodiklat Dinas Penerangan
Sort by

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Makna Tersirat Gelar Doktor Jenderal TNI Moeldoko Bagi Prajurit