TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

AKMIL MEMPERINGATI MAULID NABI

By 24 Jan 2014 03:12Akademi Militer
DSC_4196

Lembah Tidar (23/1). Peringatan Maulid Nabi Muhamad SAW diperingati oleh seluruh Organik Akmil baik militer maupun PNS dan seluruh Taruna Akmil yang berlangsung dengan hikmat di Masjid Al Jihad Akmil tadi pagi. Ceramah disampikan oleh KH. Drs. Budiharjono dari Semarang. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, keluarga dan para sahabatnya.
Gubernur Akmil Mayjend TNI Sumardi dalam sambutannya mengucapkan “terima kasih” dan “penghargaan yang tulus” kepada Bapak K.H. Drs. Budi Harjono yang telah berkenan meluangkan waktunya untuk menyampaikan uraian hikmah peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW kepada Organik dan Taruna Akmil pada hari ini. Semoga menjadikan amal shaleh bagi Bapak dan mendapatkan imbalan pahala yang berlipat ganda dari Allah SWT.
Menurut gubernur, dalam tatanan sejarah sosio antropologis Islam, Nabi Muhammad SAW dapat maknai dalam dua dimensi sosial yang berbeda dan saling melengkapi.Pertama, dalam perspektif teologis-religius. Nabi Muhammad SAW dipahami merupakan sosok Nabi sekaligus Rasul terakhir dalam tatanan konsep keislaman, yang bertugas membawa, menyampaikan, serta mengaplikasikan segala bentuk pesan kepada umat manusia secara universal. Kedua, dalam perspektif sosial-politik, Beliau merupakan teladan sosok politikus handal. Sosok individu Nabi Muhamad SAW yang identik dengan sosok pemimpin yang adil, egaliter, toleran, humanis dan nondiskriminatif serta hegemonik, yang kemudian mampu membawa tatanan masyarakat sosial bangsa Arab kala itu menuju suatu tatanan masyarakat sosial yang sejahtera dan tenteram.
Karena itu, sudah saatnya untuk memahami dan memaknai peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW secara lebih mendalam dan fundamental, sehingga tidak hanya memahami dan memperingatinya sebatas sebagai hari kelahiran sosok Nabi dan Rasul terakhir yang sarat dengan serangkaian ritual-ritual sakralis-tik-simbolik keislaman semata, namun menjadikannya sebagai kelahiran sosok pemimpin teladan yang harus dicontoh.
Selanjutnya peringatan hari lahir Nabi Besar Muhammad SAW hendaknya dimaknai sebagai I’tibak (berkiblat) serta mengikuti suri tauladan yang telah diberikan oleh Rasulullah SAW adalah merupakan inti dari pada hikmah peringatan Maulid Nabi, seperti dalam firman Allah SWT yang artinya : ”sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagi kamu sekalian” (surat Al-Ahzab, ayat 21).
Mengalir dari uraian di atas, sebagai kader calon-calon pimpinan TNI di masa depan, gubernur mengajak para Taruna dan organik untuk menjadikan peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW saat ini, sebagai momentum untuk meneladani segala amal perbuatan, baik pikiran, perilaku maupun kepemimpinan yang telah dilakukan dan contohkan oleh Rasu-lullah SAW yang sangat menyayangi umatnya. Dalam konteks ini, maka sangat tepatlah tema yang diangkat kali ini yaitu : “Melalui peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, kita tingkatkan kebersamaan prajurit TNI dengan rakyat dalam rangka menjaga kedaulatan dan keutuhan NKRI”.
Selanjutnya gubernur mengajak semua organik dan taruna Akmil untuk menyimak makna maulid Nabi yang disampaikan oleh KH. Drs. Budiharjono. Pada kesempatan ituKH. Drs. Budiharjono, mengajak semua organik Akmil dan Taruna untuk mampu beryukur atas karunia bangsa, hidup dan iman, sebab menurutnya syukur adalah hikmat yang tak terhitung. Hati yang beryukur adalah hati yang penuh iman dan hati yang penuh damai tentram dan tanpa masalah. Hadir dalam Peringatan Maulid Nabi, Wagub Akmil Brigjen TNI Sumedy, S.E, Pejabat distribusi A beserta isteri, pengurus Persit Kartika Chandra Kirana cabang BS Akmil dan pengurus Yayasan Kartika Jaya Cabang 12 BS Akmil.

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

AKMIL MEMPERINGATI MAULID NABI