TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

Kerjasama dengan The British Institute, Perwira TNI Divisi 2 Kostrad Malang wajib berbahasa Inggris

By 17 Apr 2014 13:11Kliping
logo-tni-ad-featured-1600×900-3

Rabu, 16 April 2014 21:54 WIB, LENSAINDONESIA.COM: Perwira TNI di lingkungan Divisi Infantri 2 Kostrad, Singosari, Kabupaten Malang bakal diwajibkan berbahasa Inggris. Isyarat itu diungkapkan Panglima Divisi (Pangdiv) Infantri 2 Kostrad, Mayjen (TNI) Agus Kriswanto, usai melakukan kerja sama dengan The British Institute (TBI) Malang, Rabu (16/4/14).

“Kita memang sudah melakukan kerja sama dengan berbagai lembaga kursus bahasa Inggris di Malang. Namun tidak ada yang sampai tuntas. Sekarang kita coba lagi dengan TBI ini untuk memberikan keterampilan berbahasa Inggris bagi anggota TNI di lingkungan Divisi Infantri 2 Kostrad Singosari ini,” kata Mayjen (TNI) Agus Kriswanto.

Menurut dia, pelatihan berbahasa Inggris bagi perwira TNI itu merupakan kesadaran yang tidak bisa terhindarkan. Alasannya, pada era globalisasi dan informasi ini, bahasa Inggris sudah menjadi tuntutan dan kebutuhan. Terutama bagi para perwira TNI Divisi 2 Infantri Kostrad. Sebab, pertukaran dan kegiatan yang harus diikuti TNI sebagian besar berlevel internasional.

Makanya, dia tidak akan mewajibkan para perwira TNI tersebut untuk mengikuti pelatihan Bahasa Inggris. Namun, dia sangat yakin, para perwira anggota TNI Divisi 2 Infantri Kostrad akan mearasa berkewajiban untuk melatih dan mengasah kemampuannya berbahasa Inggris.

Untuk itu, kata dia, perlu ada wadah khusus untuk pembelajaran dan pembiasaan bagi perwira anggota TNI Divisi 2 Infantri Kostrad ini. Wadah itu, kata dia, akan disediakan di Markas TNI Divisi 2 Infantri Kostrad, di Singosari.

“Jadi, nanti kita sifatnya akan mengundang para instruktur dari TBI ini untuk memberikan pelatihan secara formal, tapi santai pada seluruh perwira anggota TNI Divisi 2 Infantri Kostrad ini. Model pembelajarannya bisa sambil makan-makan. Yang penting mereka bisa berbahsa Inggris,” katanya.

Pembelajaran bahasa Inggris itu, kata dia, akan dilakukan minimal dua kali dalam seminggu. Dia berharap, para perwira TNI Divisi 2 Infantri Kostrad ini bisa memanfaatkan moment dan kesempatan ini sebaik-baiknya.

Itu mengingat, terang dia, setiap anggota TNI di level perwira memiliki banyak peluang untuk mengikuti kegiatan-kegiatan yang bersifat internasional. Mulai dari kegiatan level Asean, Asia hingga dunia.

Makanya, dia sangat yakin tanpa diinstruksikan, para perwira anggota TNI Divisi 2 Infantri Kostrad ini akan berebut untuk mengikuti, kendati dengan swadaya sendiri. “Sebab, bahasa Inggris itu sudah menjadi tuntutan dan kebutuhan. Maka dari itu, nanti pesertanya akan dibatasi,” tandasnya.

Untuk angkatan pertama ini, peserta dibatasi sebanyak dua kelas. Masing-masing kelas, maksimal sebanyak 15 orang. Harapannya, agar proses pembelajaran dan pelatihan berbahasa Inggris itu bisa berjalan efektif. “Sehingga, hasilnya maksimal, seperti yang diharapkan,” pungkasnya saat menghadiri launching TBI di Malang.

Saat launching TBI di Malang, Rabu (16/4/2014) memang cukup istimewa. Hampir seluruh pimpinan lemabaga formal di Malang hadir. Bahkan, selain Pangdiv 2 Infantri Kostrad, Agus Kriswanto, Rektor UM dan Bupati Malang, Rendra Kresna serta Walikota Malang, HM Anton hadir dalam acara tersebut. (@aji_dewa_roisky & Editor: D Irianto)

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Kerjasama dengan The British Institute, Perwira TNI Divisi 2 Kostrad Malang wajib berbahasa Inggris