TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

Panglima TNI Instruksikan Prajurit Tidak Ragu-Ragu

By 18 Apr 2014 10:39Berita Satuan
DSC_8472

Panglima TNI menginstruksikanprajuritnya untuk tidak ragu-ragu di dalam mengantisipasi kecenderungan perkembangan situasi bagi jalannya demokrasi. TNI dibangun untuk mengemban tugas dan peran strategis dalam mengantisipasi ancaman dari luar, tetapi bagi prajurit TNI sama sekali tidak menginginkan adanya kelompok-kelompok tertentu, yang berupaya mengganggu stabilitas serta mengancam keamanan bangsa dan negara. TNI juga bertekad kuat dengan segala resiko apapun untuk mengambil langkah-langkah tegas di dalam mengawal demokrasi, mengamankan bangsa dan negara.

Hal tersebut ditegaskan Panglima TNI Jenderal TNI Dr. Moeldoko dalam amanat tertulisnya yang dibacakanKomandan Jenderal (Danjen) Akademi TNI Marsda TNI Bambang Samoedra, S.Sos selaku Inspektur Upacara(Irup) pada Upacara Pengibaran Bendera Merah Putih di Lapangan Apel Mabes TNI Cilangkap Jakarta Timur, Kamis (17/4/2014). Bertindak selaku Komandan Upacara Kolonel Kal Ulung Prabawa, P.U. yang sehari-hari menjabat sebagai Paban III/Log Dikmin Akademi TNI.
Lebih lanjut Panglima TNI menyatakan bahwa dalam konteks mengamankan jalannya Pemilu, guna menjaga stabilitas, TNI telah mengerahkan kekuatan 35.029 personil, yang berada pada posisi siaga penuh hingga berakhirnya tahapan Pemilu 2014. ”Kepada seluruh pimpinan satuan di jajaran TNI untuk mengevaluasi pelaksanaan tugas pengamanan Pemilu Legislatif dalam rangka penyempurnaan tugas pada tahapan Pemilu berikutnya”, kata Jenderal Moeldoko.
Pedomani kebijakan format pengerahan kekuatan dalam tugas tersebut, serta patuhi prinsip penugasan yang bersifat penebalan, prinsip tidak ada pembagian sektor dan prinsip tidak kontak langsung. Hal ini harus menjadi atensi, karena dinamika yang akan berkembang dipastikan berbeda dengan dinamika Pemilu Legislatif, dan kepada seluruh prajurit ditekankan untuk tetap pada komitmen netralitas TNI, serta pedomani prosedur tetap, yang telah digariskan oleh pimpinan TNI, dalam melaksanakan tugas pengamanan Pemilu.
Dalam kesempatan tersebut, Panglima TNI juga menekankan agar TNI tetap berkomitmen untuk menjaga netralitas serta mempedomani prosedur tetap, yang telah digariskan oleh pimpinan TNI, dalam melaksanakan tugas pengamanan Pemilu. Kepada seluruh prajurit, komando kendali TNI sepenuhnya berada di tangan Panglima TNI, sehingga tidak ada prajurit TNI yang blok-blokan terhadap aliran-aliran politik apapun.

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Panglima TNI Instruksikan Prajurit Tidak Ragu-Ragu