TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

Wanita TNI Harus Bangun Semangat Cut Nya Dien

By 21 Apr 2014 20:33Kodam III/Siliwangi
Email1 (1)

Sebanyak 300 personel Wanita TNI-Polri yang berasal dari Kowad, Wara, Kowal dan Polwan se wilayah Bandung-Cimahi melaksanakan apel Korps Wanita TNI-Polri di Lapangan Apel Staf II Lanud Sulaeman Margahayu Kabupaten Bandung, Senin (21/4/2014).

Bertindak sebagai Inspektur Upacara Danpaskhas TNI AU Marda TNI M. Harpin Ondeh, turut hadir pada apel tersebut Pangdam III/Siliwangi Mayjen TNI Dedi Kusnadi Thamim, Kasgar Tap II/Bandung Marsma TNI Imron Nasution, Danlanud Sulaeman, Danlanud Husen Sastranegara, Kapolres Cimahi, Kabagpers Polda Jabar, Ketua Persit KCK PD III/Siliwangi.

Panglima TNI Jenderal TNI Dr. Moeldoko dalam amanat tertulisnya yang dibacakan Danpaskhas TNI AU Marda TNI M. Harpin Ondeh mengatakan setiap organisasi dipastikan memiliki obsesi untuk menjadi sebuah organisasi yang profesional dengan soliditas yang kuat dan militan, guna menjawab setiap tantangan yang berkembang dari masa ke masa.

Diungkapkannya tidak ada kata lain di benak segenap prajurit selain bahwa TNI harus maju, kuat, solid, militan dan profesional, dalam mewujudkan visi, misi dan pengabdian TNI kepada bangsa dan negara. Semangat tersebut menurut Panglima TNI harus terpatri kuat di jiwa para prajurit TNI apapun stratanya, termasuk prajurit korps Wanita TNI.

Di era global yang terus bergerak dinamis dan dalam konteks tugas TNI yang semakin tidak ringan, prajurit korps Wanita TNI, tidak boleh hanya bangga dengan semangat sebagai “melati pagar bangsa”, sebagaimana terkandung di dalam sesantinya, tetapi bangun dan kembangkan semangatnya “Cut Nya Dien” dalam perjuangan bersenjata melawan penjajah.

Pimpinan TNI menurutnya memiliki keinginan untuk menciptakan prajurit Wanita TNI sebagai woman fighter pilot atau bisa menduduki jabatan operasional lainnya. Namun, lanjutnya kesemua itu terpulang kepada semangat yang dapat ditunjukkan oleh segenap prajurit Wanita TNI, untuk meningkatkan kapasitas dan kapabilitas, serta secara individu mampu mengeliminasi keterbatasan dalam rangka pengembangan tugas, yang bisa diemban oleh Wanita TNI, dengan tidak mengurangi kodrati sebagai wanita indonesia.

Terkait dengan pengembangan kapasitas dan kapabilitas serta arah prospektif pengembangan peran Wanita TNI, menurut Panglima TNI, saat ini sedang disiapkan 38 Taruni, dengan komposisi 16 Taruni Akmil, 10 Taruni AAL, 12 Taruni AAU, dan pada tahun 2014 ini juga TNI akan membuka kembali penerimaan Taruni.

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Wanita TNI Harus Bangun Semangat Cut Nya Dien