TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

Pangdam I/BB Irup Pada Upacara Gelar Ops Gaktib dan Yustisi Tahun 2015

By 14 Jan 2015 17:48Kodam I/Bukit Barisan
DSC_2270

Pangdam I/BB Mayjen TNI Winston P. Simanjuntak, S.I.P., M.Si. Irup Pada Upacara Pembukaan Gelar Ops Gaktib dan Yustisi Tahun 2015 Di Lapangan Upacara Makodam I/BB Jln. Gatot Subroto Km. 7,5 Medan, Selasa (13/1).


Dalam amanatnya Panglima TNI yang dibacakan Pangdam I/BB Mayjen TNI Winston P. Simanjuntak, S.I.P., .Si. menyampaikan keberhasilan suatu proses pembangunan ini tidak dapat dilepaskan dari adanya keterlibatan segenap prajurit TNI, baik sebagai kesatuan sistem maupun sebagai individu yang merupakan bagian integral yang sangat penting dalam proses dinamika pembangunan TNI, karena secara prinsip pembangunan tersebut diarahkan guna mewujudkan prajurit yang profesional, militan, solid dan dicintai rakyat. Dengan demikian, tanggung jawab pembangunan TNI tidak saja ditangan pimpinan TNI tetapi juga ditangan segenap prajurit TNI. Oleh karena itu kesadaran dan kepatuhan terhadap hukum, norma-norma keprajuritan dan disiplin merupakan salah satu kunci keberhasilan pembangunan TNI. Dalam realita kehidupan bermasyarakat, seringkali penerapan hukum, norma dan disiplin tidak efektif, sehingga wacana ini menjadi perbincangan menarik untuk dibahas dalam perspektif efeksitas hukum. Artinya benarkah hukum dan disiplin yang tidak efektif atau pelaksana hukumkah sesungguhnya yang berperan untuk mengefektifkan hukum tersebut.
Menurut Panglima TNI persoalan efektifitas hukum mempunyai hubungan yang sangat erat dengan persoalan penerapan, pelaksanaan dan penegakan hukum, baik, dilingkungan TNI maupun dalam masyarakat demi tercapainya tujuan hukum, artinya hukum benar-benar berlaku secara filosofi, juridis, dan sosiologis. Untuk itu Panglima TNI berharap Ops Gaktib dan Yustisi Tahun 2015 harus dikembangkan kearah peningkatan kapasitas petugas dan subyek hukum melalui upaya edokasi, karena esensi Gaktib dan Yustisi adalah proses lanjutan dari upaya pencegahan pelanggaran hukum. Secara subtansial penegakan hukum atau penyelenggaraan hukum, baik hukum positip, tata tertib maupun disiplin pada hakekatnya bukan hanya mencakup Law Enforcement semata, namun juga Peace Maintenance, karena penyelenggaraan hukum sesungguhnya merupakan proses penyerasian antara nilai kaedah dan pola prilaku nyata, yang bertujuan untuk mencapai kedamaian, keamanan dan ketertiban. Pada sisi lain, berfungsinya hukum, tata tertib dan disiplin akan sangat ditentukan oleh mentalitas atau kepribadian petugas penegak hukum,. Implementasi penegakan hukum oleh setiap lembaga penegakan hukum, keadilan dan kebenaran harus dinyatakan, harus terasa, terlihat dan harus diaktualisasikan sesuai kewenangan dan batas kewenangan. Hal ini harus menjadi atensi kita semua, karena sementara masih terdapat kecenderungan yang kuat di kalangan masyarakat untukmengartikan hukum sebagai petugas atau penegak hukum artinya hukum diidentikkan dengan tingkah laku nyata petugas atau penegak hukum.
Disamping itu, Faktor sarana atau fasilitas pendukung mencakup perangkat lunak dan perangkat keras menjadi factor penting dalam penegakan hukum. Dalam rangka menyerasikan peranan yang seharusnya dengan peranan yang actual. Pendidikan petugas dan penyuluhan terhadap subyek hukum merupakan piranti lunak yang perlu dilaksanakan, guna optimalisasi penegakan hukum.
Lebih lanjut Pangdam I/BB menyampaikan saat jumpa pers setelah Upacara Gelar Ops Gaktib dan Yustisi Tahun 2015 sudah cukup jelas amanat dari Pangliam TNI, penegakan hukum harus diutamakan demikian juga apa yang telah disampaikan oleh Danpomdam I/BB Kolonel Cpm Hadi Santoso.
Hadir dalam acara tersebut Kasdam I/BB, Wakapoldasu, Sahli Pangdam I/BB, Para Asisten Kasdam I/BB, Para Kabalakdam I/BB, Danpom AL, Danpom AU, Dandim 0201/BS dan Para Danyon BS jajaran Kodam I/BB.

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Pangdam I/BB Irup Pada Upacara Gelar Ops Gaktib dan Yustisi Tahun 2015