TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

Panglima TNI : Tugas Operasi Gabungan Diperlukan Sinergitas Lintas Negara

By 02 Aug 2016 Puspen TNI
6
Tugas operasi gabungan dalam penanggulangan bencana alam diperlukan sinergitas lintasnegara, sehingga diperoleh hasil yang maksimal untuk menyelamatkan korban bencana, prinsipnya kita harus sebanyak mungkin menyelamatkan korban bencana alam. Demikian amanat tertulis Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo yang dibacakan  Kepala Staf Umum (Kasum) TNI Laksdya TNI Dr. Didit Herdiawan M.P.A., M.B.A pada upacara penutupan Latgabma Malindo (Latihan Gabungan Bersama MalaysiaIndonesia) Darsasa9 AB/2016 di Dataran Kampung, Kuala Kemaman Terengganu, Malaysia, Senin (1/8).

“Latgabma Malindo Darsasa merupakan momen yang sangat penting untuk dipahami oleh peserta latihan sebagai proses pembelajaran yang sangat berharga, untuk mengatasi setiap permasalahan yang dihadapi dalam penugasan penanggulangan bila terjadi bencana alam di masa yang akan datang, sekalipun sesungguhnya kita tidak berharap terjadi bencana alam, tambah Panglima TNI.
Seperti yang sudah disampaikan Panglima TNI saat pembukaan latihan bahwa, Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Angkatan Tentera Malaysia (ATM) dituntut memiliki cepat tanggap, dan kesiapan bergerak dalam membantu para korban bencana kapanpun dimanapun bencana itu terjadi.
Sejalan dengan perkembangan lingkungan srategis serta potensi ancaman bencana dewasa ini, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengatakan bahwasanya pelaksanaan Latgabma Malindo Darsasa tahun ini merupakan salah satu upaya dan jawaban untuk mengetahui sampai sejauh mana tingkat kemampuan dan batas kemampuan kedua Angkatan Bersenjata  bila dihadapkan dengan potensi ancaman bencana alam yang ada di kedua negara. “Diperlukan koordinasi yang maksimal secara terus menerus di antara kedua Angkatan Bersenjata,” ucapnya.
“Saya berharap dengan dilaksanakannya latihan bersama kedua Angkatan Bersenjata dapat menambah pengetahuan, pengalaman, ketrampilan, dan juga persahabatan kedua bangsa serta dapat mengenal lebih dekat sejarah, budaya, kondisi alam, bahkan potensi-potensi bencana di kedua negara secara langsung,kata Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.
Sebelum upacara penutupan dimulai, Kepala Staf Markas Angkatan Tentera Malaysia Leftenan Jeneral Dato’ Sri HJ Sabri bin Adam Tentara Udara Diraja Malaysia (TUDM) mewakili Panglima Angkatan Tentera Malaysia Sri Dato’ Sri (Dr) HJ. Zulkifli Bin Mohd Zin, dalam amanat tertulisnya mengatakan, para peserta Latgabma Malindo begitu komitmen melaksanakan latihan dan keinginan untuk mencapai dalam meningkatkan kemampuan pelaksanaan operasi bersama, disamping itu juga dapat berinteraksi dan mengeratkan lagi hubungan serta jalinan kerja sama, selain itu juga dapat mencapai objektif pelaksanaan Latgabma Malindo Darsasa9 AB/2016.
“Saya benar-benar mengharapkan ATM dapat menyediakan layanan dan kerja sama yang terbaik kepada rekanrekan dari TNI dan juga Polisi Diraja Malaysia (PDRM) sepanjang kegiatan ini dilangsungkan, dimana pula kalau ada kekurangan dari pada pihak kami, mohon dimaafkan, pungkasnya.
Setelah upacara penutupan selesai, dilanjutkan upacara membuka Toha (Arm Band) oleh Kasum TNI dan Ketua Staf Markas ATM kepada Direktur Latihan Brigadier Jeneral Zainal Abidin bin M. Said dan Wakil Direktur Latihan Brigjen TNI Agus Suhardi dan dilanjutkan meresmikan Menara Tinjau yang dibangun langsung oleh TNI dan ATM, dimana bahan materialnya terbuat dari kayu jati yang dibawa langsung dari Indonesia serta sebelumnya juga para tamu dan masyarakat disuguhkan demonstrasi yang di tampilkan oleh kehebatan TNI dan ATM mengenai penyelamatan masyarakat yang terkena bencana alam.
Turut hadir dalam acara penutupan. Dari Indonesia : Asops Panglima TNI Mayjen TNI Agung Risdhianto, M.B.A, Kasdivif-1/Kostrad sebagai  Deputy Exercise Director  Brigjen TNI Agus Suhardi, Paban VII/Latma Sops TNI Kolonel Inf Edison Simanjuntak, S.I.P, Kabagjar Progkerma Sops Mabes Polri Kombes Dedi Setia Budi, para Perwira Mabes TNI dan Angkatan, Athan RI di Malaysia Kolonel Arm Iwan Bambang Setiawan, S.Ip, Asisten Athan RI di Malaysia Mayor Sandy M. Prakasa, S.Ikom. Dari Malaysia : Panglima Tentera Darat YM Jeneral Tan Sri Raja Mohamed Affandi bin Raja Mohamed Noor, Panglima Angkatan Bersama Leftenan Jeneral Dato’ Shahrani bin Mohd Sani, Commisioner Polis Dato’ Sri Muhammad Sabtu bin Osman serta seluruh Perwira ATM. (Puspen TNI).  
POS TERKAIT
Filter by
Post Page
Kostrad Puspen TNI Kodam IX/Udayana Dinas Penerangan Artikel Tips Kesehatan Kodam IV/Diponegoro
Sort by

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Panglima TNI : Tugas Operasi Gabungan Diperlukan Sinergitas Lintas Negara