TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

Panglima TNI Terima Kunjungan Dewan Pers

By 09 Sep 2016 19:30Puspen TNI
IMG-20160909-WA0022

(Puspen TNI. Jumat, 9 September 2016). Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo di dampingi Asintel Panglima TNI Mayjen TNI Benny Indra, Kababinkum TNI Mayjen TNI Markoni, S.H. M.H., dan Kapuspen TNI Mayjen TNI Tatang Sulaiman menerima kunjungan Ketua Dewan Pers Yosep Adi P., bertempat di Kantor Panglima TNI, Jl. Merdeka Barat No. 2 Jakarta Pusat, Kamis (8/9/2016).

Kunjungan Ketua Dewan Pers yang didampingi oleh Wakil Ketua Pers Ahmad Djauhar, dan beberapa Anggota Dewan Pers Sinyo H. Sarundajang, Jimmy S., Ratna Komala, Lumongga S., serta Staf Dewan Pers Wawan, dalam rangka memperkenalkan Pengurus baru di jajaran Dewan Pers periode 2016-2019. Tujuan pertemuan mempererat tali silahturahmi dengan jajaran TNI sehingga diharapkan dalam pelaksanaan tugas di lapangan terjadi saling pengertian mengenai fungsi dan tugas antara kedua institusi sesuai Undang-Undang.

Dalam pertemuan tersebut dibahas terkait insiden antara anggota TNI AU dan Jurnalis di Lanud Suwondo Medan beberapa waktu lalu. “Saya minta maaf atas kejadian tersebut, saat ini proses pemeriksaan sedang berjalan, dan saya pastikan ada sanksi tegas sesuai hukum yang berlaku,” ucap Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.

“Apabila masalah ini tidak bisa terungkap, maka yang bertanggung jawab adalah komandannya dan komandannya tersebut harus bertanggung jawab,” tegas Panglima TNI.

Disampaikan oleh Jenderal TNI Gatot Nurmantyo bahwa prosedur penanganan masalah tersebut, saat ini sudah dilimpahkan kepada POM TNI AU untuk melakukan investigasi. “Masalah ini tidak hanya melukai rekan-rekan jurnalis tetapi melukai hati rakyat, ini yang saya kejar terus,” tegasnya.

Terkait penanganan kekerasan terhadap wartawan, Dewan Pers berpandangan akan menjadi preseden yang baik apabila ada penanganan hukum yang tuntas, sebab bila kekerasan jurnalis tidak jelas penegakan hukumnya itu merupakan catatan buruk untuk Indonesia.

Dewan Pers berharap dan percaya kepada Panglima TNI dan jajarannya, mudah-mudahan bisa mengambil langkah efektif terhadap kasus tersebut. “Kami percaya itu dan kami tahu ada good will dari Panglima TNI dalam menyelesaikan masalah ini dan kami berterima kasih,” ujar Yosep Adi.

Dalam kesempatan tersebut, Ketua Dewan Pers menyampaikan keinginannya agar Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dapat hadir dan melaksanakan penandatangan MoU pada saat pelaksanaan Hari Pers Nasional yang akan dilaksanakan tanggal 9 Februari 2017 di Ambon. Penandatangan MoU tersebut bertujuan untuk mensosialisasikan mengenai Buku Pers.
Yosep Adi menyatakan siap bekerjasama dan ini kesempatan yang sangat baik apabila internal TNI ingin melakukan semacam SOP peliputan wartawan di lingkungan TNI, baik dalam latihan maupun pada saat operasi. “Terkait SOP tersebut, Dewan Pers telah memiliki beberapa MoU dengan beberapa lembaga diantaranya dengan Polri dan BNPT,” ucapnya.

“MoU dan SOP seperti ini supaya rekan-rekan Jurnalis paham dalam menempatkan diri ketika melaksanakan peliputan seperti kasus penggerebekan terhadap teroris. “ya jangan siaran langsung karena ada hal-hal teknis yang harus dipahami,” tutur Yosep.

Menanggapi rencana MoU tersebut, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menyetujui adanya kerja sama antara TNI dengan Dewan Pers. “Rekan-rekan Jurnalis adalah bagian dari rakyat yang tugasnya dilindungi oleh Undang-Undang dan TNI wajib melindunginya,” katanya.

Terkait beberapa kejadian kesalahpahaman antara prajurit TNI dengan wartawan, terutama bila terjadi kecelakaan alutsista pesawat terbang semestinya ada pengertian dari kedua belah pihak. “Saat terjadi insiden kecelakaan Alutsita atau Pesawat TNI, harap rekan-rekan Jurnalis tidak langsung mendekatinya karena ini sangat berbahaya, berikan waktu kepada prajurit saya untuk melakukan tugasnya mensterilkan area tersebut, baru Jurnalis bekerja melaksanakan peliputan,” ujar Panglima TNI.

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Panglima TNI Terima Kunjungan Dewan Pers