TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

Bangun Kampung Tertinggal di Pedalaman Papua Melalui Program TMMD

By 02 May 2017 13:24Berita Satuan
2 (1)

TNI AD – Jayapura. Kampung Sach adalah salah satu Kampung yang berada di Distrik Waris dan masuk wilayah Kodim 1710/Jayapura. Kampung ini sebenarnya sudah dibangun jalan, tetapi banyak mengalami kerusakan. Kampung ini tergolong kampung yang masih sangat tertinggal dan letaknya pun jauh di pedalaman perbatasan Indonesia dengan negara tetangga Papua Nugini.

Bila ditempuh melalui jalur darat kurang lebih sekitar dua jam dan aset jalan menuju Kampung sebagian besar masih belum di aspal dan berupa jalan tanah. Apabila musim hujan sangat licin dan sulit dilewati. Masyarakat Kampung Sach rata-rata menggantungkan hidupnya dari bertani Kakau/Coklat. Rumah tinggal pun banyak yang tidak layak dihuni. Penduduk di Kampung Sach sekitar 50 KK dengan jumlah jiwa sekitar 300 jiwa, tetapi rumah yang ada dan bisa ditempati sekarang ini baru ada 35 rumah. Dalam satu rumah, mereka bisa tinggal dua atau tiga KK.

2 (2)

Seperti Samianus Ibe dan Yohanes Ibe petani coklat yang tinggal satu rumah. Mereka punya keluarga masing-masing tapi masih tinggal satu rumah karena keterbatasan tempat tinggal. Kondisi seperti ini sungguh sangat memprihatinkan. Belum lagi Kampung ini tidak mempunyai tempat belajar, baik SD, SMP apalagi SMU. Anak-anak yang ingin bersekolah, mereka harus belajar ke Kampung sebelah,dengan berjalan kaki sekitar 20 Km. Demikian juga apabila ada warga yang sakit, mereka juga tidak mempunyai tempat untuk berobat dan harus ke Puskesmas pembantu di kampung sebelah dengan jarak tempuh sekitar 25 Km.

Melihat kondisi seperti ini, Dandim 1701/Jayapura Letkol Inf Nova Ismailiyanto memerintahkan kepada para Danramilnya untuk mendata masyarakat yang ada di wilayahnya khususnya yang tidak mampu untuk didata dan dimasukkan dalam agenda program TMMD yang digelar oleh Kodim 1701/Jayapura dan pada program TMMD Ke-98 Kodim 1701/Jayapura akhirnya memilih Kampung Sach Distrik Waris sebagai lokasi tempat digelarnya TMMD.Dimana masyarakatnya masih sangat perlu mendapat bantuan.

TMMD ke 98 Tahun 2017 Kodim 1701/Jayapura memiliki beberapa sasaran yang dikerjakan meliputi sasaran fisik dan non fisik. Adapun kegiatan fisik yang dilaksanakan yaitu pengerasan jalan sepanjang 500 meter, pembangunan 5 unit rumah type 36, pembangunan 1 unit Puskesmas Pembantu dan pembangunan 1 unit Balai Kampung. Sedangkan non fisik meliputi Penyuluhan Bela Negara, Penyuluhan Pertanian, Penyuluhan kesehatan, penyuluhan Keluarga Berencana dan Pengobatan Masal.

Masyarakat Kampung Sach sangat senang dengan adanya TMMD ini. Warga masyarakat sangat mendukung dan setiap hari tanpa diperintah mereka ikut bekerja bergotong royong membantu pembangunan yang dilakukan oleh satgas TMMD. Warga masyarakat beramai-ramai membantu pengecoran lantai Balai Kampung dan pemasangan gorong-gorong, serta membantu mengangkat papan dan balok kayu untuk bahan bangunan.
Sekretaris Kampung Sach Laurent Ibe mengatakan ,”Pembangunan yang dilakukan TMMD ini sangat membantu kami disini, dulu kita tidak punya Puskesmas pembantu, sekarang sudah dibangun bapa Tentara. Jalan yang dulu berlumpur sekarang sudah bagus. Ini suatu berkah yang luar biasa, untuk itu sekali terima kasih kepada Bapa Tentara yang telah membangun Kampung ini dengan cepat dan hasil sangat bagus.”

Salah satu warga Kampung Sach Samianus Ibe mengatakan ,”Kami sangat berterima kasih kepada bapak TNI yang telah membantu kami dan warga masyarakat di sini untuk membangun rumah, Puskesmas dan Balai Kampung serta perbaikan jalan.”

Selanjutnya dengan mata berkaca-kaca Samianus menyampaikan bahwa selama ini dia bersama keluarganya menumpang di rumah saudaranya, karena tidak mempunyai tempat tinggal. “Saya sangat berterima kasih kepada bapa TNI, telah dibangunkan rumah tinggal, sehingga saya dan keluarga punya tempat tinggal sendiri. Saya tidak pernah menyangka semua ini, rupanya Tuhan mendengar doa saya, melalui tangan bapa-bapa TNI ini. Semua ini Kuasa Tuhan dan kami semua disini berdoa semoga bapa-bapa TNI selalu diberkati Tuhan,” kata Samianus sambil sesekali menyeka air matanya yang menetes di raut wajahnya.

Bukan itu saja, Satgas TMMD juga melakukan pelayanan kesehatan ke rumah-rumah warga, dengan mendatangi satu persatu dan melakukan pengobatan apabila ada warga yang sakit. Hal ini yang membuat terharu dan sempat meneteskan air mata petugas kesehatan Distrik Waris Paulus Psebo yang melihat sendiri bagaimana anggota Satgas TMMD mendatangi rumah warga satu persatu untuk mengobati masyarakat yang sakit. ”Kami disini hanya sendiri dan melayani 7 Kampung, jadi kami tidak bisa setiap hari berada di sini. Kami hanya satu atau dua kali datang dalam sebulan, karena ada banyak Kampung yang dilayani. Dengan adanya Bapa-bapa TNI Satgas TMMD ini kami sangat berterima kasih telah banyak membantu warga disini. Bahkan sekarang di Kampung Sach sudah dibangun Puskesmas Pembantu. Ini sangat baik dan kami ucapkan terima kasih kepada TNI yang telah membangun Kampung ini,” ungkapnya.

Sedangkan Perwira Pengawas TMMD Kodim 1701/Jayapura Kapten Inf Komsa Murtono ketika dikonfirmasi menyampaikan, ”Anggota Satgas disini selain melakukan pembangunan secara fisik dan non fisik juga membantu segala sesuatu yang menjadi kesulitan masyarakat.Warga Kampung Sach ini sangat baik menerima Satgas TMMD, mereka setiap hari ikut membantu bergotong royong bersama TNI mengerjakan pekerjaan yang belum selesai. Tanpa di komando warga datang sendiri membantu. Kami juga melakukan penyuluhan kesehatan dan melakukan pengobatan ke rumah-rumah penduduk untuk membantu apabila ada warga masyarakat yang sakit. Karena memang Pustu yang dibangun belum selesai sepenuhnya. Nanti bila Pustu sudah selesai mereka bisa berobat ke Pustu ,” kata Kapten Inf Komsa.

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Bangun Kampung Tertinggal di Pedalaman Papua Melalui Program TMMD