TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

Panglima TNI: Kekuatan Militer, Salah Satu Unsur Penting di Era Revolusi Industri 4.0

By 17 Sep 2018 06:16Berita Satuan
3a__1_

MAGELANG, tniad.mil.id – Dalam menghadapi perkembangan tatanan dunia baru yang diwarnai dengan era revolusi industri 4.0, tentunya kekuatan militer menjadi salah satu unsur penting, karena permasalahan teknologi telah merubah seluruh tatanan strategi militer maupun Polri. Hal ini merupakan tantangan yang harus dihadapi oleh para Taruna-Taruni Akademi Militer di masa kini.

Hal tersebut dikatakan Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P., dihadapan para Taruna dan Taruni Tingkat Tiga pada acara makan siang bersama dalam rangka Reuni TNI-Polri Angkatan 1986 di Akademi Militer Magelang (Akmil), Magelang, Jawa Tengah (Jateng), Sabtu (15/9/2018).

Selanjutnya Panglima TNI menyampaikan, kehadiran para Perwira TNI-Polri Angkatan 1986 di Akmil Magelang ini, selain melaksanakan reuni juga ingin berbagi pengetahuan mengenai berbagai tantangan yang harus dihadapi oleh para Taruna-Taruni di masa mendatang.

“Tantangan yang kami hadapi di masa berbakti kami adalah Revolusi Industri 3.0 yang masih berlangsung sampai sekarang,” ujarnya.

Ditambahkan oleh Marsekal TNI Hadi Tjahjanto bahwa kehadiran Perwira TNI-Polri Angkatan 1986 juga dalam rangka mempersiapkan para Taruna-Taruni untuk menghadapi Era Revolusi Industri 4.0, termasuk tantangan geopolitik dimasa mendatang.

“Hal ini bisa dihadapi apabila para Perwira TNI-Polri terus bersinergi satu dengan yang lain,” tegasnya.

Di sisi lain, Panglima TNI menyampaikan bahwa Indonesia termasuk dalam wilayah Indo Pasifik, sehingga memiliki peluang dan tantangan untuk menghadapi perubahan geopolitik. Oleh karena itu, Indonesia perlu menjalin kerja sama dengan negara lain, baik hubungan bilateral maupun multilateral.

“Poin yang perlu dibangun Indonesia melalui kegiatan bilateral maupun multilateral, yaitu sharing informasi dengan negara lain, membangun kapasitas dan kepercayaan dengan negara lain, dan membangun interoperabilty kerja sama dengan negara lain,” kata Panglima TNI.

Reuni TNI-Polri Angkatan 1986 diikuti oleh 414 Perwira terbagi empat angkatan, terdiri dari 165 Perwira Angkatan Darat, 52 Perwira Angkatan Laut, 49 Perwira Angkatan Udara dan 148 Perwira dari Kepolisian.

Turut hadir sebagai peserta reuni Angkatan 1986 diantaranya, Kepala Staf Angkatan Udara (Kasau) Marsekal TNI Yuyu Sutisna, S.E., S.Sos., M.M., Wakil Kepala Staf Angkatan Darat (Wakasad) Letjen TNI Tatang Sulaiman, Staf Khusus Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksda TNI Tri Wahyudi Sukarno, S.E., M.M., Gubernur Akademi Militer (Akmil) Mayjen TNI Eka Wiharsa, dan Kakorpolairud Baharkam Polri Irjen Pol. Chairul Noor Alamsyah, S.H., M.H.

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Panglima TNI: Kekuatan Militer, Salah Satu Unsur Penting di Era Revolusi Industri 4.0