TNI AD - Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat

Satgas TNI AD Akselerasi Evakuasi Korban dan Ciptakan Keamanan di Biromaru

By 06 Oct 2018 11:15Dinas Penerangan
tambah (3)

SIGI, tniad.mil.id – Dua wilayah, yakni Kelurahan Petobo dan Desa Jonooge, Kecamatan Biromaru, Kabupaten Sigi, mengalami kerusakan cukup parah usai gempa yang disusul tsunami berkekuatan 7,4 Skala Richter, Jumat lalu.

Selain gempa, perut bumi memuntahkan lumpur, menenggelamkam rumah, kendaraan, jalan, serta menyeret Kampung Petobo hingga dua kilometer. Hampir seluruh bangunan di wilayah tersebut rata. Lumpur yang tiba-tiba muncul dari permukaan tanah menyapu seisi daratan.

Akibatnya ribuan warga yang tidak mempunyai tempat tinggal ditampung di posko Kabupaten Sigi Biromaru. Untuk mengkoordinir bantuan logistik kepada pengungsi, Danbrigif 022/Ota Manasa Kolonel Inf Verianto Napitupulu mengerahkan 34 personelnya dalam menyalurkan bantuan kepada para pengungsi.

“Disamping penyaluran logistik, kita juga fokuskan kepada pengamanan logistik yang akan disalurkan ke beberapa desa di Kecamatan Biromaru sampai dengan aman kepada saudara yang membutuhkan,”ujarnya.

Danbrig menambahkan, pengamanan bantuan ini dilakukan karena masyarakat diduga kerap melakukan aksi penjarahan di sepanjang rute Sigi Biromaru. Dua puluh truk militer yang mengangkut pasukan dikerahkan untuk mengamankan rute tersebut.

Sementara di Kelurahan Petobo dan Langaleso yang sudah berubah menjadi lautan lumpur, dimana di kedua wilayah ini terdapat 800 KK yang belum ditemukan, sehingga 90 prajurit TNI dari Zipur 8/SMG dipimpin Kapten Czi Basor Hermawan fokus melaksanakan penyirisan pencarian korban yang diduga tertimbun lumpur, Sabtu (6/10/2018).

Prajurit Zipur 8/SMG juga disebar di beberapa titik melaksanakan pendampingan alat berat untuk melakukan proses evakuasi, berhasil menemukan 37 jenazah yang tertimbun puing-puing reruntuhan bangunan dan tertimbun lumpur. Karena diperkirakan masih banyak korban tertimbun lumpur dan reruntuhan bangunan, maka proses evakuasi terus akan dilakukan.

Sementara itu, 250 prajurit Yonif 431/Satria Setya Perkasa dipimpin Mayor Inf Anak Agung Gede Rama juga dikerahkan untuk melaksanakan evakuasi korban gempa wilayah Kelurahan Patobo dan Desa Langaleso, sekaligus pengamanan dorongan logistik agar sampai dengan aman kepada para pengungsi.

tambah (2)

Di samping itu juga, prajurit juga diterjunkan untuk mendistribusikan bantuan makanan dan obat-obatan kepada warga yang sangat membutuhkan. Selain itu, prajurit juga diberi tanggungjawab untuk mengamankan alat berat yang digunakan untuk mengangkat puing-puing reruntuhan bangunan serta melaksanakan pengamanan kantor Bupati Sigi dan keamanan lingkungan masyarakat.

Di sela-sela kesibukkannya mengkoordinir bantuan, Kolonel Inf Verianto Napitupulu menyampaikan, kehadiran pasukan TNI di rute bantuan dapat mengantarkan bantuan masyarakat agar sampai dengan selamat dan dimanfaatkan oleh saudara-saudara yang tertimpa musibah.

“Prajurit juga saya perintahkan melanjutkan penanganan bencana tahap tanggap darurat gempa dan tsunami di wilayah Kabupaten Sigi Biromaru, melaksanakan pengamanan instalasi obyek vital, pendorongan logistik dan terus melaksanakan evakuasi warga,”pungkasnya.

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Satgas TNI AD Akselerasi Evakuasi Korban dan Ciptakan Keamanan di Biromaru