Berita Satuan

Cegah Wabah Penyakit, Satgas Yonif RK 136 Gelar Layanan Kesehatan di Tenda Pengungsian

Oleh 23 Nov 2019 Tidak ada komentar
Cegah Wabah Penyakit, Satgas Yonif RK 136 Gelar Layanan Kesehatan di Tenda Pengungsian
#TNIAD 

JAKARTA. tniad.mil.id – Tim Kesehatan Satgas Yonif 136/TS terus memberikan pelayanan kesehatan kepada para pengungsi korban gempa bumi Maluku Tengah yang berada di tenda pengungsian untuk menghindari terjangkitnya wabah penyakit.

 

Hal tersebut disampaikan Dansatgas Yonif 136/TS Letkol Inf Hasbul Hasyiek Lubis dalam keterangan tertulisnya di Maluku Tengah, Kamis (21/11/2019).

 

Dikatakan Dansatgas, para pengungsi yang belum kembali ke rumahnya, masih terlihat di tenda-tenda pengungsi yang terletak di komplek ketinggian Hatalesi dan Komplek Mangga dan Matiwa, Desa Morella, Kecamatan Leihitu, Kabupaten Maluku Tengah.

 

“Pasca gempa berkekuatan 6.8 skala richter yang mengguncang Kota Ambon beberapa waktu lalu, warga mengungsi ke tenda-tenda pengungsian, hingga saat ini warga belum berani pulang ke rumahnya masing-masing karena dikhawatirkan terjadi gempa susulan, ” tuturnya.

 

Lebih lanjut dikatakannya, mayoritas diantara para pengungsi merupakan anak-anak, ibu-ibu dan Lansia yang tak luput dari ancaman penyakit dan terluka akibat guncangan gempa.

 

“Untuk mencegah hal itu, maka personel kesehatan kami dari Pos Morela SSK I selalu memberikan pelayanan kesehatan bagi warga yang hingga hari ini masih bertahan di tenda-tenda pengungsian,” ujarnya.

 

Terpisah, Letda Inf Panca selaku Danpos Morela mengatakan, keseluruhan warga yang mengungsi di beberapa tenda berasal dari Desa Morela yang merupakan desa binaan Satgas.

 

“Maka secara moral kami memiliki tanggung jawab atas kesehatan dan keselamatan mereka”, tuturnya

 

“Untuk mengantisipasi terserangnya penyakit, maka setiap hari saya memerintahkan personel kesehatan untuk melaksanakan anjangsana ke tenda pengungsian sekaligus memberikan pelayanan kesehatan baik melalui pemeriksaan rutin maupun pengobatan bagi warga yang menderita sakit atau terluka” ujar Panca.

 

Dirinya menambahkan, selain memberikan pelayanan kesehatan, personel Satgas selalu berpesan kepada warga agar menjaga kebersihan lingkungan di sekitar tenda pengungsian, yaitu dengan cara membakar atau menguburkan sampah organik maupun non organik dan selalu menggunakan toilet yang sudah disediakan.

 

Panca bersyukur hingga hari ini tidak ada warga yang menderita sakit serius ataupun terluka parah.

 

Tercatat hingga saat ini penyakit yang diderita warga hanya berupa demam, batuk, gatal-gatal dan hipertensi akibat trauma terjadinya gempa yang diderita oleh kaum ibu. (Dispenad)

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel