Skip to main content
Kodam IV/Diponegoro

“Merah Putih Adalah Kita”, Korem 071/Wijayakusuma Bersholawat Bersama Rakyat

Dibaca: 387 Oleh 05 Sep 2023Tidak ada komentar
"Merah Putih Adalah Kita", Korem 071/Wijayakusuma Bersholawat Bersama Rakyat
#TNIAD #TNIADMengabdiDanMembangunBersamaRakyat

JAKARTA, tniad.mil.id- Ribuan warga masyarakat Banyumas dan sekitarnya, menghadiri dan mengikuti Korem 071/Wijayakusuma Bersholawat bersama Habib Luthfi bin Ali bin Yahya, di Lapangan Upacara Makorem 071/Wijayakusuma, Sokaraja, Banyumas, Senin (4/9/2023).

Acara Korem 071/Wijayakusuma Bersholawat tersebut digelar dalam rangka memperingati hari jadinya yang ke-62. Dalam rangkaian kegiatan tersebut, selain dihadiri oleh Habib Lutfi juga dimeriahkan oleh musik Hadrah Azzahir pimpinan Habib Ali Zainal Abidin bin Segaf bin Abu Bakar Assegaf dari Pekalongan.

Danrem 071/Wijayakusuma Kolonel Czi Mohammad Andhy Kusuma, S.Sos., M.M., dalam sambutannya menyampaikan apresiasi dan penghargaan yang tinggi atas kehadiran warga masyarakat Banyumas dan sekitar pada Korem 071/Wijayakusuma Bersholawat itu.

Ia mengungkapkan, antusiasme warga masyarakat terhadap kegiatan ini sangat tinggi, hal itu terbukti warga masyarakat yang hadir tidak hanya dari sekitaran Banyumas namun juga dari luar Banyumas berbondong-bondong turut hadir dan mengikuti jalannya sholawat bersama Habib Luthfi dan kehadiran musik Hadrah itu.

Dikatakannya, tujuan dilaksanakannya Korem 071/Wijayakusuma Bersholawat ini, selain dalam rangka memperingati HUT ke-62 Korem 071/Wijayakusuma, juga dalam rangka mendoakan keselamatan dan keutuhan NKRI, agar bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia tetap dalam kondisi aman, kondusif serta dinamis menyongsong dinamika kehidupan berbangsa dan bernegara kedepannya. Begitupula dengan masyarakatnya, agar masyarakat di seluruh Indonesia pada umumnya dan warga masyarakat yang ada di wilayah jajaran Korem 071/Wijayakusuma khususnya tetap dalam kondisi yang senantiasa dirahmati Allah S.W.T, masyarakat yang aman, tenteram dan damai dalam setiap berkehidupan sesuai norma dan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila.

Baca juga:  Semangat Segoro Amarto Digelorakan Dalam TMMD

Danrem juga mengatakan, kegiatan ini juga sebagai wujud rasa syukur atas limpahan Rahmat dan anugerah Allah SWT, kepada segenap keluarga besar Korem 071/Wijayakusuma yang tepatnya pada tanggal 1 September 2023 memperingati hari jadinya yang ke-62, sekaligus Danrem juga mohon doa restu kepada segenap hadirin, agar dalam melaksanakan tugas yang diembannya ini, Korem 071/Wijayakusuma dapat melaksanakan tugas dengan baik bersinergi bersama segenap komponen dan elemen masyarakat untuk memberikan solusi terbaik dalam membantu kemaslahatan masyarakat sekitar.

“Korem 071/Wijayakusuma Bersholawat juga sebagai wahana kita untuk memperkokoh silaturahmi dan mempererat persatuan dan kesatuan bangsa di wilayah. Sehingga dengan demikian, kita akan bersama-sama saling bersinergi untuk menjaga keamanan dari berbagai ancaman yang kemungkinan timbul, apalagi kita juga akan dihadapkan pesta demokrasi 2024 mendatang. Kita harus solid, untuk menjaga persatuan dan kesatuan kita serta jangan mudah terprovokasi dari berbagai isu yang kebenarannya belum pasti,”ungkapnya.

“Dengan tema yang kita ambil, Yakni Merah Putih adalah Kita, merupakan wujud kita senantiasa mendambakan kebersamaan, kedamaian dan keamanan secara lahir maupun batin. Untuk itu, kita berdoa bersama agar bangsa kita senantiasa dipersatukan dan tidak dipisah-pisahkan sehingga menjadi bangsa yang rukun, bangsa yang bersatu, bangsa yang harmonis dan bangsa yang pandai mengutamakan kepentingan bersama diatas kepentingan pribadi, ” lanjutnya.

Sementara itu, KH. Habib Luthfi Ali bin Yahya dalam tausyiahnya menyampaikan agar masyarakat bangsa Indonesia untuk tidak “kepaten obor” atas apa yang telah diperjuangkan para syuhada Kusuma Bangsa Indonesia. Masyarakat harus bisa “menghandarbeni”, rasa memiliki bangsa dan negara dengan berbuat positif dan terbaik bagi bangsa dan negaranya.

Baca juga:  Pemantauan Peredaran Uang Palsu Wilayah Bumijawa Menjelang Lebaran

Habib mengungkapkan, ulang tahun perlu dilakukan sebagai wahana untuk mengenang dan mengingat jasa para leluhur pendiri bangsa, begitu pula dengan kegiatan ini dalam rangka memperingati ulang tahun ke-62 Korem 071/Wijayakusuma juga untuk mengingat para pendiri Korem 071/Wijayakusuma.

“Kita memperingatinya bukan hanya melaksanakan kegiatan ramai-ramai, melainkan sebagai rasa syukur kita kepada Allah SWT yang telah memberkahi kemerdekaan karena jasa para leluhur bangsa. Tentang hal itu, kita sekarang hanya untuk menjaga kemerdekaan itu dengan kegiatan yang positif,”paparnya.

Menurutnya, untuk kemerdekaan itu, hanya ada satu kata yang harus tertanam di setiap sanubari warga bangsa yakni menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia. “Yang lainnya bisa berubah, akan tetapi merah putih nya tetap dan tidak berubah. Ternyata di dalam merah putih itu ada makna yang terkandung yang luar biasa yakni harga diri bangsa, kehormatan bangsa, jati diri bangsa. Kirab merah putih kita kirabkan, akan kembali membangkitkan rasa handarbeni dan rasa memiliki bahwa tegaknya merah putih itu berdarah bukan berhadiah. Maka perlu ada ulang tahun satuan untuk membangkitkan kembali, karena itu tidak berdiri sekonyong-konyong dan banyak mengandung makna luar biasa tanggung jawab kita kepada tanah airnya. Itulah ulang tahun yang bukan sekadar ramai-ramai dalam merayakannya,” jelas Habib.

Baca juga:  Babinsa Bersama Dinas Pertanian Ngadirejo Meninjau Tanaman Cabe

Habib juga mengungkapkan, perjuangan itu harus diteruskan oleh generasi penerusnya dengan membuat suatu kontribusi yakni kita jaga NKRI. “Kita jaga NKRI, bukti kita cinta tanah air. Tunjukan bahwa kami bangsa Indonesia adalah bangsa yang besar,” tegasnya.

Pada kesempatan yang sama, Habib juga mengapresiasi atas diselenggarakannya kegiatan Korem 071/Wijayakusuma Bersholawat. Dikatakan dengan adanya kegiatan ini, ekonomi masyarakat disekitar menjadi bangkit. “Inilah bukti, bahwa kegiatan ini dapat menghidupkan UMKM dan transportasi turut laris. Inilah hikmahnya, dalam peringatan ini secara tidak langsung ikut membangun ekonomi, karena pertahanan nasional, tidak hanya dilakukan oleh TNI Polri saja, namun juga dari aspek ekonomi, pendidikan, pertanian,” terangnya.

“Mari kita kita jaga keutuhan NKRI. Keindahan ibu Pertiwi terhias untaian mutiara, membangun bangsa yang sejati harum namanya di Nusantara, jejak-jejak para pendahulu sejarah saksi kehidupannya, tersurat tersirat masa lalu jadi bekal penerusnya, Merah Putih melekat di dada, “disina ing bancaran imaman”, di manapun kita berada tetap cinta Indonesia. Jaga NKRI jangan sampai terpecah belah,” pesannya. (Dispenad)

Kirim Tanggapan

made with passion and dedication by Vicky Ezra Imanuel