Kodam IV/Diponegoro

Pengendalian Penyakit Kresek, Babinsa Koramil 08/Kedungtuban Turun Sawah

Dibaca: 40 Oleh 05 Jan 2016Tidak ada komentar
#TNIAD, #TNIADMengabdiDanMembangunBersamaRakyat

Tanaman padi dilahan seluas setengah Hektare milik Herudin Pok Tani Sejahtera 2 Desa Pulo kecamatan Kedungtuban Blora, terancam gagal panen karena diserang penyakit Kresek.

Penyuluhan

Timbulnya gejala penyakit kresek, pada tanaman yang berumur kurang dari 30 hari (persemian atau awal pindah tanam), gejalanya disebut kresek dengan dicirikan daun berwarna hijau kelabu, melipat dan menggulung. Kondisi parah mengakibatkan seluruh daunnya menggulung, layu kemudian mati, mirip tanaman terserang penggerak batang atau tersiram air panas. Kata Ka. UPTD Kecamatan Kedungtuban Suparman S.P.

Kerugian yang ditimbulkan akibat serangan penyakit ini, cukup berat, maka pengendalian hawar daun bakteri (BLB) harus dilakukan secara dini dengan memadukan semua komponen pengendalian yang memiliki kompatibilitas tinggi dengan prinsip-prinsip budidaya tanaman sehat dan pelestarian musuh alami. Jelas Ka. UPTD Kecamatan Kedungtuban.

Pengendalian Secara Terpadu

Mengantisispasi kegagalan panen, Pelda Wardoyo Babinsa desa setempat bersama Danramil 08/Kedungtuban Kapten Inf Tejo Mulyanto, Ka. UPTD kecamatan Kedungtuban Suparman S.P, PPL, Kades Soekarno serta Poktani kerja keras bersama-sama melakukan penyemprotan di lahan tersebut dengan menggunakan obat jenis PUANMUR 50 SP. Selasa (05/01).

Terpisah, Danramil Kapten Inf Tejo Mulyanto meminta kepada para petani, gunakan dan komunikasi dengan Babinsa, agar para Babinsa bisa ikut turun kesawah bersama kalian bersama-sama untuk meningkatkan upaya khusus Pajale, hal ini sudah menjadi bagian tugas pokok TNI sebagai pendamping pertanian. Jelas Danramil Kedungtuban.(Pendim 0721/Blora)

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel