Kodam XVIII/Kasuari

Pangdam XVIII/Kasuari: Kalau Kita Ingin Maju, Harus Berani Lakukan Evaluasi

Dibaca: 14 Oleh 25 Mei 2021Tidak ada komentar
Pangdam XVIII/Kasuari: Kalau Kita Ingin Maju, Harus Berani Lakukan Evaluasi
#TNIAD, #TNIADMengabdiDanMembangunBersamaRakyat

JAKARTA, tniad.mil.id – Dalam rangka mengevaluasi pelaksanaan Satuan Tugas Operasi selama setahun di wilayahnya, Pangdam XVIII/Kasuari, Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa, S.E., M.Tr.(Han) menerima Laporan Evaluasi Satuan Tugas Operasi (Satgasops) Komando Pelaksana Operasi Korem 181/Praja Vira Tama (Satgasops Kolakopsrem 181/PVT), di Ruang Data Markas Korem 181/PVT, Sorong, Papua Barat.

Dalam keterangan tertulis Penerangan Kodam XVIII/Kasuari pada Senin, (24/5/2021) disampaikan, dalam kegiatan evaluasi itu Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa, S.E., M.Tr.(Han) yang juga selaku Panglima Komando Operasi Gabungan (Pangkoopsgab) Kodam XVIII/Kasuari mengatakan bahwa untuk menjadikan satuan yang maju, dibutukan keberanian dan kejujuran dari masing-masing satuan jajarannya yang sedang melaksanakan tugas.

Pangdam XVIII/Kasuari: Kalau Kita Ingin Maju, Harus Berani Lakukan Evaluasi

“Kalau kita ingin maju, harus berani mengevaluasi apa yang menjadi kekurangan dan kelebihan, apa yang sudah berjalan dan hal-hal menonjol yang mungkin harus menjadi atensi pimpinan. Seandainya di satuan bawah tidak mampu untuk melakukan, maka butuh (satuan) yang lebih tinggi (atas) lagi atau keputusan yang lebih strategis lagi,” kata Pangdam.

Pangdam juga mengungkapkan bahwa ke depannya, Kodam XVIII/Kasuari akan membuat langkah-langkah strategis sehingga apa yang menjadi perintah operasi atau perintah pimpinan dan tugas-tugas yang diberikan oleh Kodam dapat dilaksanakan dengan baik, tidak ada resisten terhadap penugasan di lapangan ataupun terjadi penolakan dari masyarakat disaat prajurit melaksanakan tugas atau terdapat hal-hal yang menimbulkan dampak kurang baik bagi masyarakat.

“Karena Kodam adalah satuan kewilayahan, satuan teritorial yang salah satu tugasnya melaksanakan pembinaan teritorial (Binter). Dalam proses pembinaan ini pasti ada yang berjalan mulus dan ada yang tidak. Inilah yang kita harus perhatikan dan butuhkan, yaitu bagaimana agar para prajurit di lapangan bisa diterima dengan baik dan apa yang menjadi perintah pimpinan dapat dilaksanakan dengan sukses di lapangan,” ungkapnya.

Pangdam XVIII/Kasuari: Kalau Kita Ingin Maju, Harus Berani Lakukan Evaluasi

Terkait dengan adanya pemekaran wilayah Provinsi dan Kabupaten di Papua Barat, menurut Pangdam XVIII/Kasuari tidak harus dijawab dengan penggelaran pasukan atau penggelaran jajaran, namun dengan mengoptimalkan dan memaksimalkan kualitas sumber daya prajurit yang ada di wilayah itu.

Selanjutnya, Pangdam memberikan beberapa penekanannya untuk dilaksanakan oleh prajurit jajarannya, yaitu Pertama, Prajurit-prajurit Kodam XVIII/Kasuari yang sudah berumur 4 tahun ini ke depannya harus semakin profesional dalam melaksanakan tugas sesuai dengan profesi masing-masing, baik di Satuan Tempur, Satuan Bantuan Tempur, Satuan Teritorial, dan sebagainya.

“Kedua, harapan saya bahwa dukungan-dukungan dari Komando Atas dalam rangka untuk pembangunan sarana dan prasarana di wilayah Kodam XVIII/Kasuari ini mudah-mudahan bisa lebih banyak dukungannya sehingga lebih cepat untuk pembangunan. Dan yang ketiga regulasi, aturan, Protap (Prosedur Tetap) yang ada di Kodam sekarang sedang kita tata menjadi lebih baik lagi. Kita berharap dengan adanya regulasi Protap dan Bujuk-bujuk Teknis (buku-buku petunjuk teknis) di lapangan akan menjadi lebih maksimal,” tutupnya.

Dalam laporan evaluasi Satgasops Kolakopsrem 181/PVT dilakukan paparan oleh Danrem 181/PVT Brigjen TNI Indra Heri, S. E. tentang tugas dan fungsi Kolakopsrem 181/PVT dibawah kendali Koopsgabdam XVIII/Kasuari, serta paparan dari Aster Kasdam XVIII/Kasuari Kolonel Inf Hengki Yuda Setiawan, terkait penguatan pembinaan teritorial (Binter) yang dilaksanakan oleh Satgas Teritorial (Satgaster).

Pada pelaksanaannya, kegiatan ini juga diikuti secara virtual oleh Kasdam XVIII/Kasuari Brigjen TNI Djoko Andoko bersama Irdam Brigjen TNI Steve C. Parengkuan, Asrendam, Asintel, Aspers, Waasops, Waaslog, dan Waaster Kasdam yang berada di Makodam XVIII/Kasuari, dan Komandan Korem (Danrem) 182/JO Kolonel Inf Yudha Medy Dharma Zafrul, S.I.P. beserta para Kepala Seksi (Kasi) Korem di Makorem 182/JO di Fakfak, Papua Barat. (Dispenad)

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel